Cara Tepat (versi saya) agar di hubungi HR

Honestly rasanya maju mundur buat upload ini, karena saya merasa masih menjadi “remahan” di dunia karir. Tapi setelah dipikir-pikir, bisa jadi ada orang lain yang sedang membutuhkan informasi ini.

Tahap pertama buat bisa dapat kerja tentunya harus apply lamaran kerja. Tapi pernah tidak, sudah apply banyak banget terus tidak ada yg dipanggil? Saya pernah berada di posisi ini. Dan setelah dianalisa, ternyata banyak mistake yang saya buat, dan saya perbaiki cara saya apply kerja.

Berikut cara saya apply kerja biar dipanggil HR buat ikutan next step dalam proses rekrutmen:

  1. Setiap hari minimal daftar 20 lamaran. Saya lebih suka daftar lamaran kerja by email. Semakin banyak yang dilamar, semakin gede chance diproses ke tahap selanjutnya.
  2. Buat daftar ke mana mau kirim lamaran. Dari sana saya bisa klasifikasikan CV yang akan dibuat.
  3. Buat CV yang related dengan yang kita lamar. Saya tim CV ATS. CV saya selalu polos tapi isinya tidak boleh polos. Saya cuma menulis biodata (nama, no hp, email, domisili), skill (pastikan skill yang ada di loker ada juga di CV), pengalaman kerja (cari 2 yang paling related), dan pendidikan. Ingat, bikin banyak CV yang related ke banyak lamaran. Bukan 1 CV terus dikirim ke banyak lamaran.
  4. Biasanya saya buat lamaran tersebut malam hari, setelah itu saya save as a draft. Besok pagi baru saya send lamaran tersebut, tentunya dengan melakukan double check agar meminimalisir kesalahan. Buat saya cara ini lebih efektif dan efisien. Setelah apply saya masih punya waktu untuk mencari loker lainnya atau ilmu baru yang bisa meningkatkan skill saya.
  5. Ini penting, sebisa mungkin apply lamaran itu secepat mungkin ketika lamaran sudah up. Jangan wasting time nunggu bberapa hari baru kirim. Karena chance klo daftarnya lebih cepat bakal lebih gede.
  6. Saya selalu kirim lamaran berupa CV saja. Kecuali dari lowongan tersebut minta berkas lain. Baru saya satuin as pdf CV + berkas pendukung. Buat surat lamaran kerjanya saya cuma nulis di body email. Kalau CV selalu menggunakan bahasa Inggris, tapi buat isi emailnya saya sesuain. Kalo perusahaan emang nuntut jago bahasa Inggris dan lokernya dalam bahasa Inggris ya berarti body email dibuat dalam bahasa Inggris, klo ga ya bahasa Indonesia aja.
  7. Isi email ga ribet. Intinya beneran fokus kasih tau di email itu pengalaman yang related sama apa yang dilamar, terus skill yang mendukung. Oh iya, jangan lupa kasih kontak yang bisa dihubungin di bagian paling bawah. Biasanya sih saya letakin di part abis best regards/ hormat saya. Yang saya tulis biasanya email sama no hp yang bisa connect dengan WhatsApp.

Itu si tadi cara saya biar “dipanggil” buat ikutan tes sama HR. Percaya atau ga setelah saya menerapkan step diatas, dlm 1 Minggu selalu aja ada HR yg menghubungi buat memproses lamaran yang saya apply. Semoga temen-temen yang lagi berjuang apply lamaran bisa sesegera mungkin dapat panggilan dari HR yaa.

Aamiinn. Semangat semua !!!

Jangan lupa juga dibalik usaha kalian, minta doa dari orangtua, dan juga berdoa kepada Tuhan yaa.