Genuine vs Aftermarket

Sebagai praktisi maintenance, istilah GENUINE dan AFTERMARKET dalam spare part sudah tak asing. Tidak selamanya part genuine itu baik, sebaliknya aftermarket juga tidak selalu buruk.

Berikut beberapa pertimbangan memilih part genuine atau aftermarket :

1 Quality

Part genuine sudah dijamin kualitasnya oleh manufaktur. Sedangkan kualitas aftermarket tidak ada yg menjamin. Namun development part aftermarket yang baik, bisa menutupi kekurangan part genuine bahkan melampaui kualitasnya.

2 Cost

Pastinya harga parts genuine jauh lebih mahal dari pada aftermarket. Part aftermarket bisa jadi opsi dalam reduce cost. Yang perlu diperhatikan adalah pilihlah part yang cost/hour paling rendah. Jangan sampai harga murah namun lifetime rendah, part akan sering replace sehingga bisa jadi cost lebih banyak.

3 Availability

Part genuine non consumable biasanya tidak tersedia dalam jumlah yg banyak di warehouse. Saat ada breakdown yang membutuhkan part namun tidak tersedia dan unit harus ready secepatnya, maka part aftermarket bisa dipakai agar unit ready sambil menunggu part genuine datang.

4 Warranty Policy

Beberapa manufaktur mensyaratkan penggunaan part genuine saat masih dalam masa warranty. Jika warranty sudah terlewati bisa beralih ke part aftermarket.

Apakah ada pertimbangan lain untuk memilih part Genuine atau Aftermarket ? Monggo bisa disharing

Penulis : Alief Jaisyul Usrah > https://www.linkedin.com/in/alief-jaisyul-usrah/


By the way, kalau perlu kursus untuk upgrade skill, bisa ke Coursera atau eTraining Indonesia. Keduanya memberi sertifikat yang recognized di dunia industri.


DAPATKAN SERTIFIKAT KOMPETENSI

Perbesar Peluang Karir dan Kerja